Beberapa saat yang lalu, gue bareng temen-temen dari @depokmenulis berkesempatan buat berkunjung ke cafe Het Huisje. Tempatnya ga begitu jauh dari markas gue yang terletak di sekitaran jalan Margonda, jadi gue cukup naik ojek online dan, hap! Gue sampe di lokasi.

Pertama kali kesan gue di cafe ini? Kaget banget!

Kenapa gue kaget? Karena orang pertama yang gue temui di cafe ini adalah salah satu junior gue di kampus gue. And you know what’s more surpised me? He is the owner. Oh, my! Gue ngerasa kalo diri ini hanya sekedar bulir-bulir pulp* orang* yang belum pernah membuat kekerenan (apasik bahasa gue). Keren dan salut banget gue sama dia. Thumbs up, bro!

Oke balik lagi.

Saat itu adalah pertemuan pertama gue dengan rekan-rekan dari @depokmenulis. Komunitas ini dibentuk dengan tujuan sebagai wadah buat para penulis yang berada di kota Depok, yang sebenernya buanyak buanget. Sayang aja gitu kan kalo potensi yang ada tidak diberikan celah dan kesempatan untuk lebih banyak lagi membuat karya.

Di pertemuan ini, kita berkenalan satu-satu. Ternyata emang banyak banget pemuda pemudi Depok (tsah) yang hobi menulis. Ada yang masih SMA, mahasiswa, guru, freelancer, pekerja macem gue, dan yang bikin gue salut, ibu rumah tangga. Bener-bener bervariasi!

Di cafe ini kita kebetulan memesan banyak makanan karena ownernya berbaik hati agar kita dapat mencicipi cita rasa di Het Huisje ini. (Huuuurrraaayyy \(β€˜-β€˜)/ )

Menu makanannya tuh lucu-lucu banget. Kalo buat gue, jenis-jenis yang dihidangkan ini termasuk makanan buat ngemil cantik yang bisa dinikmati sambil makan es krim atau minum shake. Nama-namanya juga luchu yang bikin gue – yang susah mengingat nama – jadi makin susah buat nyebutin nama-nama menu yang tersedia.

Beberapa Sample Menu
Beberapa Sample Menu

Selain itu, tempatnya juga unik sih menurut gue. Dia tempatnya bukan di pusat hingar bingar kota Depok Margonda, tapi agak sedikit menepi di daerah Arief Rachman Hakim. Jadi buat lo yang pengen nongkrong kece tapi males sama keramaian, di sini tempat yang pas. Lo bisa sambil semedi menunggu ilham, atau sekedar duduk berdua sama pacar sambil menikmati senja.

Gue bukan sok puitis, tapi lo literaly bisa menikmati senja di sini. Man, cantik banget! Romantis sih, kapan kapan gue akan ajak teman romantis gue ke sini. Berburu senja berdua sepertinya mengasikkan.

IMG_4316

Interior di cafe ini juga ala-ala Eropa gitu. Tempatnya aseli nyaman banget. Gue sih betah-betah aja ya lama-lama di sini. Sayang aja kemaren udah keburu magrib jadi gue ga bisa lama-lama.

IMG_4320

 

IMG_4286

 

IMG_4350

 

Gue sama temen-temen @depokmenulis nyaman banget sih di sini. Kami ngobrol-ngobrol ringan sambil membahas tentang berbagai issue menarik (?) juga bagaimana rencana kami ke depannya.

Lain kali, mungkin gue akan membujuk temen-temen gue si anak-anak ilang buat nongkrong di sini. Mungkin mereka akan bisa kembali menemukan inspirasi mereka yang sudah lama hilang :’)

 

6 thoughts on “Tempat Indah Berburu Senja”

  1. serius, depok itu memang surganya makanan enak ;).. kmrn pas libur lebaran aku ngabisin waktu selama liburan di dearah2 deket situ.. dan banyak nemu makanan enak.. sayang waktu itu ga tau ttg kafe ini.. next kalo mw kulineran , kyknya hrs nyobain πŸ˜€

    1. HARUS BANGET KE SINI *tuh sampe dikasih capslok*. Serius deh tempatnya asik banget dan makanannya juga lucu lucu. Harus banget dimasukin ke Agenda kalo kamu ke Depok lagi. HARUS BANGET πŸ˜€ πŸ˜€

Leave a Reply

Your email address will not be published. Required fields are marked *