Meskipun gue peduli sama isu yang berhubungan sama kecantikan, gue adalah satu dari sedikit orang yang ga suka olah raga. Panas. Capek. Keringetan. Gue ga suka itu semua.

Nah, beberapa saat yang lalu, gue berkesempatan buat nyobain Yoga di Lilou Space. Meskipun gue ga suka sama olah raga, tapi gue merasa terpanggil (etdah bahasa gue -.-“) buat nyobain maenan Yoga di sini. Kenapa? Karena setelah gue baca-baca, Yoga dan Pilates adalah olahraga yang cocok untuk orang pemalas macam gue ini.

Berawal dengan kejadian gue kesasar sama abang ojek online, gue sampe di lokasi yang ada di daerah kelapa dua, Depok. Dia kayak jadi satu gitu sama tempat makan, Cuma si lokasi studio yoganya ada di lantai 2. Trus pas sampe di sana, gue malu-malu gitu karena gue ga kenal sama siapapun yang ada di sana. Tapi pada dasarnya gue anaknya baik hati, tidak sombong, tapi sayang ga suka menabung ini, gue say helo sama beberapa peserta kelas ini.

Nah, pas gurunya dateng, gue deg degan, aseli. Jadi gue memutuskan untuk menjadi anak baik dan mengikuti instruksi yang dibilang sama bu guru. Ibu guru gue namanya bu Hanni. Ibunya baiiik banget. Kasih instruksinya jelas, sabar, dan ga nyuruh gue buat maksa ngikutin gerakannya. Bu Hanni sendiri ini tadinya adalah seorang instruktur aerobik. Namun beliau berubah haluan menjadi guru Yoga, karena menurutnya Yoga membawa ketenangan.

Jujur gue kesulitan buat ngikutin kelas ini karena, badan gue super kaku dan gue ada darah rendah dan anemia. Jadinya kalo gue nunduk lama lama, kepala gue pusing (iya tau iya gue manja T.T). Tapi bu Guru Hanni kasih instruksi lain agar gue melakukan gerakan yang sedikit berbeda instead of ngikutin gerakan yang dilakukan sama yang lain.

Jangan tanya keadaan batin sama fisik gue gimana. Gue ga nyangka Yoga, yang katanya olah raga ga banyak gerak itu, justru bikin keringet gue ngalir kemana mana. Aseli. Gue juga merasakan ‘lelah’nya berolah raga. Tapi anehnya, gue menikmati itu. Tau ga kenapa? Soalnya ada sesi semacam pendinginan gitu di akhir kelas, dan kita berada di posisi terlentang, merem kaya orang tidur. Itu beberapa saat gitu, I’m not sure how long we did that. And you know what? Abis itu badan gue rasanya seringan kapas. Aseli enteng banget. Nagih jatohnya gitu.

img_5935

Mungkin kalo gue ada waktu nanti, gue akan ke sana lagi dan milih kelas yang cocok buat gue. Saatnya Silvia hidup sehat.

Leave a Reply

Your email address will not be published. Required fields are marked *